Dubes: Pemberian nama jalan di jakarta praktik diplomasi dengan Turki. sumber foto : antara

UPDATEBALI.com, Jakarta – Duta Besar RI untuk Turki, Lalu Muhammad Iqbal, menjelaskan bahwa penamaan jalan di Jakarta dengan nama Bapak Bangsa Turki merupakan praktik tata karma diplomatik, di mana Pemerintah Turki sebelumnya telah memenuhi permintaan Indonesia terkait nama jalan di Ankara.

“Sebagai simbol kedekatan kedua bangsa yang sudah dimulai sejak abad ke-15, pemerintah Turki setuju memenuhi permintaan Indonesia untuk memberikan nama jalan di depan KBRI Ankara dengan nama Bapak Proklamasi kita, Ahmet Sukarno, nama yang dikenal di Turki,” kata Iqbal dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin.

Menurut dia, sesuai tata karma diplomatik, Indonesia pun akan memberikan nama jalan di Jakarta dengan nama jalan Bapak Bangsa Turki.

Dia pun menekankan bahwa pemerintah Turki akan menentukan nama jalan tersebut nantinya, bukan dari pemerintah Indonesia maupun dari pemerintah daerah DKI Jakarta.

BACA JUGA  Seekor Hamster yang Dipelihara di Hong Kong Terbukti Positif COVID-19

“Kita masih menunggu usulan resmi nama jalan tersebut. Apapun itu nanti, pasti itu mewakili harapan pemimpin dan rakyat Turki,” kata Iqbal.

Sebelumnya, dalam pengarahan pers yang digelar pada Jumat (15/10), Iqbal mengatakan bahwa pemerintah Turki telah menyetujui penamaan jalan di depan KBRI Ankara tersebut.

Di bawah kerja sama kedua negara, Indonesia pun akan mengalokasikan jalan di Jakarta untuk dinamakan dengan nama dari Pemerintah Turki.

“Pemda DKI Jakarta telah menyampaikan komitmen tertulis bahwa Pemda DKI juga akan mengalokasikan jalan yang proper di DKI, di wilayah DKI untuk dinamakan dengan nama pendiri bangsa Turki, yang namanya sedang kita tunggu dari pemerintah Turki,” kata Iqbal. (updatebali/antara)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini