Jaya Negara Pimpin Rakor Terkait Peningkatan Tracing Dan Testing Penanganan Covid 19. (ist)

UPDATEBALI.com, DENPASAR – Kasus positif Covid-19 di Denpasar dalam beberapa hari terakhir ini sudah melandai. Namun, hingga kini status PPKM masih di Level IV di Kota Denpasar. Kondisi ini akibat kapasitas respon terkait tingkat tracing kepada  kontak erat  masih kurang, dikarenakan masih banyak masyarakat yang kurang koperatif, terbuka dan jujur saat dilaksanakan tracing.

Untuk itu Denpasar akan terus  memaksimalkan tracing di masyarakat. Hal ini mengemuka dalam  rapat kordinasi dan evaluasi penanganan Covid-19 yang dilakukan, Jumat (3/9) di ruang praja utama kamtor Wali Kota Denpasar yang dipimpin langsung Walikota Denpasar IGN Jaya Negara didampingi Asisten Administrasi Umum Setda Kota Denpasar, IGN. Eddy Mulya dan  Kadiskes Kota Denpasar, dr. Luh Sri Armini diikuti seluruh Camat serta Kepala Puskesmas se Kota Denpsar.

“Sebenarnya kasus positif di Denpasar sudah melandai, di lihat dari data yang dimiliki Dinas Kesehatan Kota Denpasar yakni, tingkat keterisian rumah sakit atau BOR rata rata 50 persen, tingkat kematian sudah 2,3 persen jauh lebih rendah dari kasus nasional, dan persentase kesembuhan sudah mencapai 92 persen, lebih tinggi dari tingkat kesembuhan nasional,” kata Walikota Jaya Negara.

Lebih lanjut di katakan, untuk itu saat ini kita harus memaksimalkan tracing dan testing di masyarakat agar semua data bisa terinput dengan akurat.

BACA JUGA  Menetralisir Bumi dan Menolak Bala, Sanghyang Jaran Pura Puseh Sari Banjarangkan Kembali Dipentaskan 

“Saya minta kepada Dinas Kesehatan, Kepala Puskesmas serta para Camat saat melakukan tracing dan testing agar lebih spesifik lingkup ruang tracingnya, jika ada warga yang postif di perumahan agar yang tracing warga di sebelahnya juga selain keluarga, jika kostan agar  masyarakat yang satu kost juga ditracing agar dapat mempercepat melacak atau menemukan kasus dalam upaya memutus rantai penularan covid 19,” kata Jaya Negara.

Sementara  Camat  Camat Denpasar Utara, Nyoman Lodra mengatakan, adapun kendala yang di temukan saat tracing di masyarakat, yaitu masih kurangnya kejujuran masyarakat saat di tracing, ada yang tidak mengaku kontak dengan siapa saja, ada yang saat mau ditesting kabur padahal sehari sebelumnya sudah di beritahu.

Hal serupa juga di katakan para camat dan kepala puskesmas lainya, jadi sekarang diminta kesadaran masyarakat untuk bisa terbuka dan jujur saat petugas melaksanakan tracing dan testing. (UB)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini